Diberdayakan oleh Blogger.

Amal 10 Hari Terakhir Ramadhan (Bagian 1)

Bagaimana Anda mengambil keuntungan penuh dan manfaat dari bagian terakhir dari bulan Ramadhan?

Meskipun semua bagian dari Ramadhan yang penuh berkah dan manfaat, sepuluh hari yang terakhir memegang status khusus tercermin dalam rekomendasi dan praktek Rasulullah dan para sahabatnya. Saya akan fokus di sini pada tiga praktik utama Nabi dan para sahabatnya selama hari-hari ini.

1-Berdoa di sepuluh malam terakhir bulan Ramadan
Al-Bukhari dan Muslim dari Aisyah catatan bahwa selama sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan, Rasulullah akan bangun istrinya pada malam hari dan kemudian tetap terpisah dari mereka (yaitu, karena sibuk di ibadah). Sebuah narasi dalam Islam menyatakan: "Dia akan berusaha [untuk melakukan ibadah] selama sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan lebih dari dia akan di waktu lain."

Aisha melaporkan bahwa dengan dimulainya sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan, Nabi digunakan untuk mengencangkan ikat pinggang (yaitu bekerja keras), berdoa sepanjang malam -paket umroh desember 2015- dan digunakan untuk menjaga keluarganya terjaga untuk doa. [Bukhari]

2-Performing I`tikaf di Masjid (pengasingan di Masjid)
Sebelum pergi ke bagian penting dari bagian terakhir ini, mari kita berhenti oleh salah satu imam besar Assunnah ahl wal jama`ah dan salah satu revivers terbesar dari dakwah dan metodologi salaf, Shaikhul-Islam Ibn Shamsuddeen Qayyim al-Jawziyyah, yang akan memberi kita nasihat brain storming.

Dia mengatakan (rahimahu Allah) di Zaad al Ma`aad fi Hadyi khairi al `ibaab:
"Sejak kejujuran dan ketegasan hati 'pada jalan menuju Allah bersandar pada mengarahkannya hanya pada Allah dan menyebabkan ia berbalik dan memberikan semua perhatian kepada Allah. Karena gangguan jantung tidak dapat diperbaiki kecuali dengan beralih ke Allah dan gangguan yang akan meningkat dengan makan dan minum terlalu banyak, pencampuran dengan orang-orang berlebihan, berbicara deras dan tidur terlalu banyak. Ini akan menyebabkan ia mengembara ke setiap lembah, dan memotongnya dari jalan untuk Allah, melemahkannya, mengalihkan atau menempatkan menghentikan itu.

"Dari rahmat Perkasa dan Maha Penyayang adalah bahwa Dia telah diresepkan bagi mereka puasa, yang akan memotong ekses makan dan minum, dan bermuara jantung keinginannya yang mengalihkannya pada perjalanannya kepada Allah. Dia yang ditentukan dalam proporsi karena seperti yang akan sesuai dan akan menguntungkan hamba, berkenaan dengan dunia ini dan di akhirat, dan tidak membahayakan dirinya, juga merusak apa yang bermanfaat baginya.

"Dia juga diresepkan i`tikaf bagi mereka, dengan yang dimaksudkan bahwa jantung terisi dengan Allah, terkonsentrasi pada-Nya sendiri, dan terputus dari keasyikan dengan penciptaan. Melainkan sedang asyik dengan-Nya saja, satu bebas dari semua cacat, sehingga mengingat-Nya, mencintai-Nya dan berpaling kepada-Nya mengambil tempat semua kecemasan jantung dan saran nya, sehingga ia mampu mengatasinya. Dengan demikian semua kekhawatiran yang bagi-Nya. Pikirannya adalah semua mengingat Dia, dan berpikir tentang bagaimana untuk mencapai kesenangan-Nya dan apa yang akan menyebabkan kedekatan kepada-Nya. Hal ini menyebabkan dia merasa puas dengan Allah bukan orang, sehingga mempersiapkan dirinya untuk menjadi damai dengan-Nya saja pada hari kesepian di kubur , ketika tidak ada orang lain untuk memberikan kenyamanan, maupun orang untuk memberikan penghiburan kecuali Dia. Jadi ini adalah tujuan yang lebih besar dari I'tikaf "

I`tikaf adalah pengasingan dan tinggal di masjid dengan tujuan menjadi lebih dekat kepada Allah. Ini adalah praktek Nabi selama sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan terutama paket umroh akhir tahun 2015. Dia akan melakukannya selama bulan lain juga.

Aishah melaporkan bahwa Rasulullah digunakan untuk berlatih I`tikaf di sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan dan digunakan untuk mengatakan,
"Carilah Malam Qadr di sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan" [Bukhari]

Abu Hurairah berkata:
"Rasulullah digunakan untuk melakukan i`tikaf selama sepuluh hari setiap Ramadhan, maka ketika itu tahun di mana ia dibawa (meninggal), ia tampil I`tikaf selama dua puluh hari." [Bukhari]

Aishah melaporkan bahwa Nabi digunakan untuk berlatih I`tikaf dalam sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan sampai ia meninggal dan kemudian istrinya digunakan untuk berlatih I`tikaf mengejarnya. [Bukhari]

`Aisyah juga melaporkan bahwa Nabi:
"Digunakan untuk melakukan i'tikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan sampai Allah, membawanya. [Bukhari dan Muslim]

Catatan Al-Bukhari dari Abu Said bahwa Nabi (S) mengatakan:
"Siapa pun yang membuat I`tikaf dengan saya adalah untuk membuat I'tikaf selama sepuluh terakhir (malam)."

Ini Sunnah Nabi telah ditinggalkan oleh banyak Muslim dan itu sangat berharga menghidupkan kembali di era ini. (diterjemahkan dari islamicity.com)

0 komentar:

Poskan Komentar